Health

Kurang Tidur Dapat Merusak Kesehatan Jantung

GAYATREND.com – Aspek individu dari kurang tidur dapat merusak kesehatan jantung. Namun jika digabung, risiko penyakit jantung bisa meningkat sebanyak 141 persen. Itu temuan studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports.

Studi yang dipimpin University of South Florida meninjau data tidur dari 6.820 orang dewasa AS dengan usia rata-rata 53 tahun yang melaporkan sendiri karakteristik tidur dan riwayat penyakit jantung mereka. Di antara peserta, 633 juga mengenakan perangkat penelitian (aktigrafi) di pergelangan tangan mereka yang menangkap aktivitas tidur, seperti dikutip dari University of South Florida (USF) Innovation, Rabu (9/2/2022).

Para peneliti berfokus pada berbagai aspek kesehatan tidur, seperti keteraturan, kepuasan, kewaspadaan selama jam bangun, waktu tidur, efisiensi tidur dan durasi tidur dan menghubungkannya dengan penyakit jantung yang didiagnosis oleh dokter.

Mereka menemukan bahwa setiap peningkatan tambahan dalam masalah kesehatan tidur yang dilaporkan sendiri memiliki kaitan dengan peningkatan risiko penyakit jantung sebesar 54 persen. Perkiraan risiko penyakit jantung yang terkait dengan peningkatan masalah kesehatan tidur jauh lebih tinggi bagi mereka yang memberikan data tidur baik dengan laporan sendiri maupun lewat perangkat penelitian. Mereka mengalami peningkatan 141 persen angka yang bisa dianggap lebih akurat.

“Temuan ini menunjukkan pentingnya menilai ‘masalah kesehatan tidur yang ada’ dalam diri seseorang untuk menangkap risiko penyakit jantung. Ini adalah salah satu studi pertama yang menunjukkan bahwa, di antara orang dewasa yang berfungsi baik di usia paruh baya, memiliki lebih banyak masalah kesehatan tidur dapat meningkatkan risiko penyakit jantung,” kata penulis utama Soomi Lee, asisten profesor studi penuaan dan direktur lab STEALTH di USF.

“Estimasi risiko yang lebih tinggi pada mereka yang memberikan laporan diri dan data tidur aktigrafi menunjukkan bahwa mengukur kesehatan tidur secara akurat dan komprehensif penting untuk meningkatkan prediksi penyakit jantung.”

Tim peneliti bertanya kepada peserta tentang kesehatan mereka, termasuk apakah dokter mereka mengonfirmasi kondisi jantung seperti aritmia, murmur jantung, atau pembesaran jantung. Tekanan darah tinggi tidak dianggap sebagai diagnosis karena diberi label sebagai faktor risiko penyakit jantung daripada kondisi penyakit jantung. Mereka juga mengontrol riwayat keluarga penyakit jantung dan faktor sosiodemografi, seperti ras, jenis kelamin, merokok, depresi dan aktivitas fisik.

Para peneliti menemukan bahwa sementara wanita dilaporkan memiliki lebih banyak masalah kesehatan tidur, pria lebih mungkin menderita penyakit jantung – namun jenis kelamin tidak memengaruhi korelasi keseluruhan antara kedua faktor tersebut. Mereka juga menemukan bahwa peserta kulit hitam memiliki lebih banyak masalah kesehatan tidur dan prevalensi penyakit jantung yang lebih tinggi daripada peserta kulit putih, tetapi hubungan kuat antara kesehatan tidur dan penyakit jantung tidak berbeda menurut ras secara umum.

Lee mengatakan sementara kesehatan tidur penting untuk segala usia, tim fokus pada masa dewasa menengah karena mencakup untuk jangka waktu yang lebih lama dan terdiri dari pengalaman hidup yang beragam dan lebih stres karena pekerjaan dan peran keluarga. Ini juga ketika prekursor penyakit jantung dan masalah tidur terkait usia mulai muncul.

Karena kesehatan tidur dapat dimodifikasi, para peneliti mengatakan temuan ini dapat berkontribusi pada strategi pencegahan di masa depan untuk mengurangi risiko penyakit jantung, yang merupakan penyebab utama kematian di AS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *